Game Space Invaders Adalah Game Arcade Terbaik Pada Masanya – Space Invaders adalah game arcade shoot ’em up tahun 1978 yang dikembangkan oleh Tomohiro Nishikado. Itu diproduksi dan dijual oleh Taito di Jepang, dan dilisensikan oleh divisi Midway Bally untuk distribusi luar negeri. Dalam genre game shooter, Space Invaders adalah fixed shooter pertama dan mengatur template untuk genre shoot ’em up.

Game Space Invaders Adalah Game Arcade Terbaik Pada MasanyaGame Space Invaders Adalah Game Arcade Terbaik Pada Masanya

ibparcade.com – Tujuannya adalah untuk mengalahkan gelombang demi gelombang alien yang turun dengan laser yang bergerak secara horizontal untuk mendapatkan poin sebanyak mungkin. Space Invaders langsung sukses secara komersial; pada tahun 1982, ia telah meraup $ 3,8 miliar (setara dengan lebih dari $ 13 miliar yang disesuaikan dengan inflasi pada tahun 2016), dengan laba bersih sebesar $ 450 juta. Ini menjadikannya video game terlaris dan “produk hiburan” berpenghasilan tertinggi pada saat itu, dan video game berpenghasilan tertinggi sepanjang masa.

Dilansir dari laman kompas.com, Space Invaders dianggap sebagai salah satu video game paling berpengaruh sepanjang masa. Ini membantu memperluas industri video game dari hal baru menjadi industri global, dan mengantarkan ke zaman keemasan video game arcade. Itu adalah inspirasi bagi banyak video game dan desainer game di berbagai genre, dan telah di-porting dan dirilis ulang dalam berbagai bentuk.

Versi Atari VCS tahun 1980 melipatgandakan penjualan VCS sebanyak empat kali lipat, sehingga menjadi aplikasi pembunuh pertama untuk konsol video game. Lebih luas lagi, alien musuh pixelated telah menjadi ikon budaya pop, sering kali mewakili video game secara keseluruhan.

Desainer Nishikado mendapatkan inspirasi dari game seperti game memantul bola tahun 1976, Breakout dan game penembak tahun 1975 Gun Fight, serta narasi fiksi ilmiah seperti The War of the Worlds, Space Battleship Yamato, dan Star Wars. Untuk menyelesaikan pengembangan game, ia harus merancang perangkat keras dan alat pengembangan khusus.

Baca Juga : Awal Mula Sejarah Dari Game Arcade Pachinko

Space Invaders adalah penembak tetap di mana pemain menggerakkan meriam laser secara horizontal di bagian bawah layar dan menembak alien di atas. Alien dimulai sebagai lima baris sebelas yang bergerak ke kiri dan kanan sebagai satu kelompok, bergeser ke bawah setiap kali mencapai tepi layar.

Tujuannya adalah untuk menghilangkan semua alien dengan menembak mereka. Meskipun pemain memiliki tiga nyawa, permainan akan segera berakhir jika penyerang mencapai bagian bawah layar.

Alien berusaha menghancurkan meriam pemain dengan menembakkan proyektil. Meriam laser sebagian dilindungi oleh bunker pertahanan stasioner yang secara bertahap dihancurkan dari atas oleh alien dan, jika pemain menembak saat berada di bawahnya, bagian bawahnya.

Saat alien dikalahkan, gerakan mereka dan musik game akan semakin cepat. Mengalahkan semua alien membawa gelombang lain yang dimulai lebih rendah, sebuah loop yang dapat berlanjut tanpa henti. Sebuah “kapal misteri” khusus kadang-kadang akan bergerak melintasi bagian atas layar dan memberikan poin bonus jika hancur.

Space Invaders dikembangkan oleh desainer Jepang Tomohiro Nishikado, yang menghabiskan satu tahun merancang permainan dan mengembangkan perangkat keras yang diperlukan untuk memproduksinya.

Inspirasi game ini dikabarkan berasal dari berbagai sumber, termasuk adaptasi dari game arcade elektro-mekanis Space Monsters yang dirilis oleh Taito pada tahun 1972, dan mimpi tentang anak-anak sekolah Jepang yang sedang menunggu Sinterklas saat mereka diserang oleh alien.

Nishikado sendiri telah mengutip permainan arcade Atari Breakout (1976) sebagai inspirasi aslinya di balik konsep permainan, ingin menyesuaikan rasa pencapaian dan ketegangan yang sama dari menghancurkan target satu per satu untuk permainan menembak.

Game ini menggunakan tata letak yang mirip dengan Breakout tetapi telah mengubah mekanisme game; Daripada memantulkan bola untuk menyerang objek statis, pemain diberikan kemampuan untuk menembakkan proyektil pada musuh yang bergerak.

Nishikado menambahkan beberapa elemen interaktif yang menurutnya kurang di video game sebelumnya, seperti kemampuan musuh untuk bereaksi terhadap gerakan pemain dan menembak balik, dan game over yang dipicu oleh musuh yang membunuh pemain (baik dengan terkena pukulan atau musuh mencapai bagian bawah layar) daripada sekadar penghitung waktu yang hampir habis.

Desain musuh awal untuk permainan ini termasuk tank, pesawat tempur, dan kapal perang. Nishikado, bagaimanapun, tidak puas dengan pergerakan musuh; keterbatasan teknis membuatnya sulit untuk mensimulasikan penerbangan.

Manusia akan lebih mudah untuk disimulasikan, tetapi perancang menganggap menembak mereka tidak bermoral. Setelah rilis anime Space Battleship Yamato tahun 1974 di Jepang, dan melihat fitur majalah tentang Star Wars (1977), dia berpikir untuk menggunakan tema luar angkasa.

Nishikado mendapatkan inspirasi untuk alien dari novel karya H. G. Wells, The War of the Worlds, dan membuat gambar bitmap awal setelah alien mirip gurita. Desain alien lainnya dimodelkan setelah cumi-cumi dan kepiting.

Game ini awalnya berjudul Space Monsters setelah lagu populer di Jepang pada saat itu, “Monster”, tetapi diubah menjadi Space Invaders oleh atasan desainernya.

Perangkat keras

Karena mikrokomputer di Jepang pada saat itu tidak cukup kuat untuk melakukan tugas kompleks yang terlibat dalam merancang dan memprogram Space Invaders, Nishikado harus merancang perangkat keras dan alat pengembangan khusus untuk game tersebut.

Dia menciptakan papan arcade menggunakan mikroprosesor terbaru dari Amerika Serikat. Game ini menggunakan unit pemrosesan pusat (CPU) Intel 8080, menampilkan grafik raster pada monitor CRT menggunakan framebuffer bitmap, dan menggunakan suara monaural yang dihosting oleh kombinasi sirkuit analog dan chip suara Texas Instruments SN76477.

Adopsi mikroprosesor terinspirasi oleh Gun Fight (1975), adaptasi mikroprosesor Midway dari permainan logika diskrit Nishikado sebelumnya, Western Gun, setelah perancang terkesan dengan grafik yang ditingkatkan dan animasi yang lebih halus dari versi Midway.

Space Invaders juga mengadopsi sirkuit penggerak laras multi-chip yang pertama kali dikembangkan oleh Midway untuk Gun Fight, yang telah menjadi bagian penting dari animasi game yang lebih mulus. Sirkuit ini memungkinkan CPU 8080 untuk menggeser gambar dalam framebuffer grafis lebih cepat daripada hanya menggunakan instruksi aslinya sendiri.

Terlepas dari perangkat keras yang dikembangkan secara khusus, Nishikado tidak dapat memprogram game seperti yang dia inginkan — papan Program Kontrol tidak cukup kuat untuk menampilkan grafik dalam warna atau menggerakkan musuh lebih cepat — dan dia akhirnya mempertimbangkan pengembangan perangkat keras paling banyak. bagian yang sulit dari keseluruhan proses.

Saat memprogram game, Nishikado menemukan bahwa prosesor dapat membuat setiap frame grafik animasi alien lebih cepat ketika jumlah alien di layar lebih sedikit.

Karena posisi alien diperbarui setelah setiap frame, ini menyebabkan alien bergerak melintasi layar dengan kecepatan yang meningkat karena semakin banyak yang dihancurkan. Daripada mendesain sebagai kompensasi atas peningkatan kecepatan, dia memutuskan untuk menjadikannya sebagai mekanisme gameplay yang menantang.

Taito merilis Space Invaders pada Juli 1978 dalam lemari arcade yang tegak dan apa yang disebut lemari “meja koktail”; mengikuti praktiknya yang biasa, Taito menamai versi koktail T.T. Space Invaders (“T.T.” untuk “table-top”).

Midway merilis versi tegaknya beberapa bulan kemudian dan versi koktailnya beberapa bulan setelah itu. Karya seni kabinet menampilkan monster humanoid besar yang tidak ada dalam game; Nishikado mengaitkan ini dengan artis yang mendasarkan desain pada judul asli “Monster Luar Angkasa”, daripada mengacu pada grafik dalam game yang sebenarnya.

Di lemari tegak, grafik game dihasilkan pada monitor CRT tersembunyi dan dipantulkan ke arah pemain menggunakan cermin semi-transparan, di belakangnya dipasang potongan plastik bulan yang dibaut dengan latar belakang berbintang yang dicat.

Latar belakang terlihat melalui cermin dan dengan demikian muncul “di belakang” grafik. Versi Space Invaders pertama Taito dan Midway memiliki grafik hitam-putih dengan overlay berwarna transparan menggunakan strip plastik oranye dan hijau di atas bagian layar tertentu untuk menambahkan warna pada gambar.

Rilisan Jepang selanjutnya menggunakan lapisan plastik berwarna pelangi, dan ini akhirnya diikuti oleh versi dengan monitor warna dan lapisan warna yang dihasilkan secara elektronik.

Terlepas dari kesederhanaannya, musik Space Invaders adalah revolusioner untuk industri game saat itu. Pakar video game Andrew Schartmann mengidentifikasi tiga aspek musik yang memiliki dampak signifikan pada perkembangan musik game:

– Sementara musik video game sebelum Space Invaders terbatas pada ekstremitas (yaitu, tema pengantar singkat dengan mitra game-over), hit yang diilhami alien menampilkan musik berkelanjutan — loop empat nada yang terkenal — seluruhnya, tanpa gangguan oleh suara efek: “Ini adalah pertama kalinya efek suara dan musik ditumpangkan untuk membentuk lanskap sonik yang kaya.

Pemain tidak hanya menerima umpan balik terkait langsung dengan tindakan mereka melalui efek suara; mereka juga menerima stimulus dalam cara yang lebih halus, non-interaktif. fashion melalui musik. “

– Musik berinteraksi dengan animasi di layar untuk memengaruhi emosi pemain: “Lingkaran empat nada yang tampaknya pejalan kaki itu mungkin menggerakkan kita dengan cara yang paling primitif, tetapi hal itu menggerakkan kita sama sekali patut dicatat.

Dengan mendemonstrasikan permainan itu. suara bisa lebih dari sekadar nada sederhana untuk mengisi keheningan, Space Invaders memindahkan musik video game lebih dekat ke ranah seni. “

– Musik untuk Space Invaders mempopulerkan gagasan variabilitas — gagasan bahwa musik dapat berubah sesuai dengan narasi di layar yang sedang berlangsung. Variabel dalam Space Invaders, tempo, memang sederhana, tetapi implikasinya tidak bisa diremehkan.

“Selama bertahun-tahun, strategi variasi analog akan diterapkan pada nada, ritme, dinamika, bentuk, dan sejumlah parameter lainnya, semua dengan tujuan untuk mengakomodasi aspek nonlinier dari video game.”

– Pada level konseptual terdalam, orang akan kesulitan menemukan game arcade yang berpengaruh pada sejarah awal musik video game seperti Space Invaders. Perannya sebagai pertanda teknik fundamental yang akan membentuk industri tetap kurang lebih tidak tertandingi. Dan kesuksesan blockbusternya memastikan adopsi inovasi tersebut oleh industri secara luas.

Editor Next Generation Neil West juga mengutip musik Space Invaders sebagai contoh seni video game yang bagus, mengomentari bagaimana tempo dan sinkronisasi melodi yang sederhana dengan gerakan musuh membuat pemain menjadi dingin dan bersemangat.

Penerimaan dan port

Dalam beberapa bulan pertama setelah dirilis di Jepang, Space Invaders menjadi populer. Arcade khusus dibuka hanya dengan lemari Space Invaders, dan pada akhir 1978 Taito telah memasang lebih dari 100.000 mesin dan meraup $ 670 juta ($ 2,7 miliar disesuaikan dengan inflasi) di Jepang saja.

Pada Juni 1979, Taito telah memproduksi sekitar 200.000–300.000 mesin Penjajah Luar Angkasa di Jepang, dengan setiap unit menghasilkan rata-rata ¥ 10.000 ($ 46) dalam koin 100 yen per hari.

Namun, ini tidak cukup untuk memenuhi permintaan yang tinggi untuk game tersebut, yang menyebabkan Taito meningkatkan produksi menjadi 25.000–30.000 unit per bulan dan meningkatkan proyeksi menjadi 400.000 yang diproduksi di Jepang pada akhir 1979. Untuk mengatasi permintaan tersebut, Taito melisensikan hak game di luar negeri ke Midway untuk didistribusikan di luar Jepang.

Pada akhir 1979, diperkirakan ada sekitar 750.000 mesin Space Invaders yang dipasang di seluruh dunia, termasuk 400.000 unit di Jepang, 85.000 di Inggris Raya, dan 60.000 dalam satu tahun di Amerika Serikat (di mana harga masing-masing berkisar dari $ 2000 hingga $ 3000 untuk masing-masing mesin) permainan akhirnya terjual 72.000 unit di Amerika Serikat pada tahun 1982. Pada tahun 1979, itu telah menjadi penjual terbaik sepanjang masa industri permainan arcade.

Baca Juga : Daftar Hero Game Mobile Legends Tersakit 2021

Gim ini memiliki sekitar 8 juta pemain harian di Jepang, dengan pendapatan harian mencapai puncaknya pada ¥ 2,6 miliar ($ 114 juta). Mesin Space Invaders telah meraup lebih dari empat miliar dolar AS ($ 1 miliar pada saat itu, atau $ 4 miliar disesuaikan dengan inflasi) pada tahun 1979.

Itu tetap menjadi permainan arcade teratas selama tiga tahun hingga 1980, terus menghasilkan pendapatan kotor rata-rata $ 600 juta setahun sampai tahun 1982, yang pada saat itu telah melampaui $ 2 miliar dalam beberapa kuartal (setara dengan $ 7,94 miliar disesuaikan dengan inflasi), dengan laba bersih sebesar $ 450 juta (setara dengan $ 1,79 miliar yang disesuaikan dengan inflasi).

Ini menjadikannya video game terlaris dan “produk hiburan” berpenghasilan tertinggi pada masanya, dengan perbandingan yang dibuat dengan film berpenghasilan tertinggi saat itu Star Wars, yang meraup $ 486 juta, dengan laba bersih $ 175 juta.

Pada tahun 1982, ia telah meraup $ 3,8 miliar, setara dengan lebih dari $ 13 miliar pada 2016. Space Invaders menghasilkan laba Taito lebih dari $ 500 juta.