Mengenal Tentang Sejarah Singkat Arcade Gaming – Bagi mereka yang lahir setelah tahun 2000, Arkade mungkin tidak terlalu berarti bagi Anda, tetapi bagi orang tua seperti saya, di sinilah video game terbaik saat ini lahir. Pada saat itu, Anda akan melihat anak-anak berlari menuju arcade, meminta orang tua mereka untuk bermain dengan orang asing dan teman-teman mereka.

Mengenal Tentang Sejarah Singkat Arcade GamingMengenal Tentang Sejarah Singkat Arcade Gaming

ibparcade.com – Saat ini, game arcade sebagian besar terdiri dari game pertarungan dan kompetisi, game cakar, atau game tiket, jadi sekarang adegan yang sangat berbeda dari saat dimulai di mana berbagai jenis permainan dapat dilihat seperti Pacman jadul, Galaga, Crazy Climbers, Donkey Kong, Punch Out, dan banyak game lama lainnya serta beberapa yang baru di akhir 90-an seperti Metal Slug, Captain Commande, dan Strider (Hiryu).

Dilansir dari kompas.com, Mesin arcade hanyalah mesin yang dioperasikan dengan koin yang diprogram dengan permainan untuk dimainkan. Setelah koin yang sesuai dijatuhkan ke dalam slot, mesin akan membiarkan Anda memainkan permainan yang sesuai.

Baca Juga : Macam Macam Permainan Arkade Yang Ada Di Mario Kart Arcade GP

Sesederhana itu, itulah sebabnya banyak orang dengan mudah memahami konsep game arcade dan menyukainya. Adegan permainan arcade dimulai pada akhir 1930-an dengan beberapa mesin pinball pertama yang dioperasikan dengan koin. Saat dekade datang, game menjadi lebih baik dan lebih baik, dan pada akhir 60-an, game arcade mulai menjadi lebih menyenangkan.

Contoh yang bagus pada saat itu di mana permainan penembak senjata ringan di mana Anda diberi pistol plastik dan menunjuk ke layar untuk menembak apa pun yang ada di layar. Duck Hunt adalah salah satu game populer saat itu dan merevolusi game menembak yang kita kenal sekarang, seperti game Time Crisis yang pernah terkenal.

Game balap keluar untuk melihat cahaya hari saat ini juga. Grand Prix, yang merupakan game balap orang pertama keluar pada tahun 1969 dan memulai revolusi game balap dengan arcade. Saat itulah pengembang berpikir bahwa jika mereka dapat membuat game dengan setir, mengapa tidak membuat game dengan kontrol pesawat? Jadi mereka melakukan hal itu, dan dengan banyaknya variasi permainan di arcade, adegan game arcade mulai menjadi pasar yang besar dan menguntungkan.

Selama tahun 70-an, pasar menjadi jauh lebih baik dengan permainan yang dapat dimainkan semua orang, bahkan anak-anak, seperti Space Invaders dan Pacman. Arcade sangat populer sehingga banyak rantai makanan mulai menambahkan mesin arcade yang dioperasikan dengan koin di restoran mereka, seperti Chuck E. Cheese’s dan Dave and Busters.

Dengan datangnya tahun 80-an dengan ditemukannya teknologi yang lebih baik, permainan menjadi lebih baik dengan cara bermain yang berbeda, dengan yang paling umum adalah permainan yang dikendalikan gerakan di mana Anda dapat memainkan permainan balap sepeda motor dengan sepeda motor plastik yang dapat Anda kendarai dan kendalikan untuk mengendalikan sepeda motor di layar permainan. Meskipun kami telah melihat cara bermain yang lebih baik, adegan arcade perlahan-lahan mati karena orang-orang mulai kehilangan minat pada game arcade.

Kami diperkenalkan dengan game pertarungan kompetitif di era awal 90-an ketika Capcom memperkenalkan Street Fighter 2 ke dunia. Ketika game keluar, adegan game arcade dihidupkan kembali dan mengambil tempat semua orang lagi.

Karena kesuksesan Street Fighter dan sifat game fighting yang kompetitif, banyak game populer mulai bermunculan seperti Mortal Kombat, King of Fighters, Virtua Fighter, dan Killer Instinct.

Tidak hanya itu, karena minat game arcade yang tiba-tiba meningkat, kami diperkenalkan kembali ke game mengemudi seperti ridge Racer dan Daytona USA, serta gung am seperti Time Crisis dan Virtua Cop.

Namun, pada pertengahan 90-an, adegan itu perlahan-lahan kehilangan minat orang-orang karena banyak game di arcade perlahan-lahan dipindahkan ke konsol rumah, yang mendapatkan popularitas karena itu cara yang lebih murah dan lebih mudah untuk bermain game daripada pergi ke arcade terdekat atau rantai makanan dan tempat jatuh. Penurunan permainan arkade begitu besar sehingga banyak arkade gulung tikar dan banyak perusahaan selain mal hampir sepenuhnya melepas lemari arkade mereka.

Di zaman modern kita, arcade sekarang sebagian besar terdiri dari permainan yang memiliki metode pengendalian permainan yang berbeda – tidak seperti pengontrol tradisional yang sekarang menjadi standar pasar konsol rumah.

Banyak dari game arcade yang populer sekarang adalah game dance yang membutuhkan dance pad, game menembak yang membutuhkan senjata ringan/plastik, atau game ritme yang membutuhkan gitar atau drum untuk dimainkan, meskipun game fighting masih populer di arcade, fokusnya di arcade sekarang berbeda dari sebelumnya sedangkan sebelumnya, konten permainan sangat penting dan permainan harus menyenangkan, tetapi sekarang, banyak dari permainan arcade yang dikenal fokus pada persaingan dengan pemain lain sebagai cara untuk membuat pemain kembali lagi. lebih.

Semua orang tampaknya setuju pada satu hal: arcade sudah mati

Itu semua berubah, dan putranya, Benjamin, sekarang menjadi pemain video game. Dia mengemudi di seluruh negeri menyelamatkan mesin dari arcade yang tidak berfungsi, kebanyakan dari mereka rusak, dan kemudian Frankensteins bersama-sama permainan yang berfungsi dari kadang-kadang dua atau tiga mesin.

Mereka melakukan bisnis yang cepat, dan memberi tahu kami bahwa mereka mengirim seluruh kontainer ke Eropa, di mana budaya Amerika adalah “kegilaan”, tetapi mereka juga menjualnya kepada kolektor.

Anda bisa menghabiskan waktu berhari-hari berjalan-jalan, bertanya-tanya tentang tren hiburan Amerika yang tersisa dan terlupakan di sini, dan Lloyd menunjukkan kepada kita beberapa spesimen terbaiknya, yang mencakup dua mesin meramal senilai lebih dari $20.000 atau $30.000.

Lebih dari 100 tahun sejarah mesin yang dioperasikan dengan koin tinggal di sini, untuk sementara, sebelum dihidupkan kembali. Tidak ada apa pun di cakrawala, katanya kepada kita, untuk menghidupkan kembali industri ini dari kematian bisnisnya memiliki umur yang terbatas, dan dia tahu itu, karena permainan yang dioperasikan dengan koin adalah “masa lalu”. Tapi dia sepertinya melakukan pembunuhan saat itu berlangsung.

Saat saya berjalan melalui salah satu dari dua atau tiga ruangan besar yang didedikasikan untuk video game lama, saya melihat empat atau lima lemari Mortal Kombat di berbagai keadaan rusak, dan kemudian, lemari NARC. “Aku sudah mencari salah satunya!” Saya berkata dengan keras sebelum menyadari bahwa saya sendirian: semua orang telah pergi. Ditulis dalam debu tebal layar adalah satu kata: Barcade.

Semua orang tampaknya setuju pada satu hal: arcade sudah mati, dan kebanyakan orang setuju dengan itu. Tidak ada orang yang saya tanyakan memberi saya jawaban yang berbeda. Ekonomi tidak ada lagi, dukungan komunitas tidak pernah ada, dan, tentu saja, perusahaan game melakukan pembunuhan di rumah — hampir tidak ada yang memproduksi lemari lagi.

Jadi tidak mengherankan jika semua orang menganggukkan kepala ketika saya bertanya apakah arcade itu benar-benar mati. “Bisakah itu kembali?” “Tidak,” mereka menggelengkan kepala. Hanya satu orang yang memberikan jawaban berbeda, dan itu adalah Nolan Bushnell.

“Tentu saja, itu bisa kembali,” katanya, matanya menyala. “Kreativitas akan mengembalikan segalanya. Ada begitu banyak teknologi di luar sana yang tidak dapat dikemas dalam lingkungan rumah,” tambahnya.

Dia bersemangat, dan bersikeras bahwa budaya kita telah “kehilangan sesuatu,” dengan hilangnya semua “klub informal” sebagaimana dia menyebutnya, tempat nongkrong umum untuk anak muda. Bushnell adalah minoritas dengan prediksi seperti itu, tetapi jika ada yang bisa bertaruh melawan peluang seperti itu dan menang, itu mungkin dia.

Birnya, bukan permainannya, yang menghasilkan uang. “Kami adalah bar dengan permainan.”

Williamsburg adalah daerah Brooklyn yang sedang naik daun dan semakin makmur, dan bisnisnya cepat. Mereka menjaga fokus mereka tetap ketat, katanya: sering-seringlah mengganti bir, mengganti permainan, tetapi tetap pada temanya.

Barcade “tidak memiliki permainan pertarungan,” katanya, meskipun mereka telah mempertimbangkan untuk menempatkan ruang terpisah untuk mereka. “Itu bukan gaya kami, sungguh,” katanya, “tujuan kami lebih pada pemain kasual, dan para diehard game fighting berbeda.”

Berbeda dalam hal ini kemungkinan berarti mereka tidak menghabiskan banyak uang: Kermizian dengan bebas mengakui bahwa birlah, bukan permainannya, yang menghasilkan uang. “Kami adalah bar dengan permainan.

Sebagian besar barang kami berasal dari tahun 80-an, karena itulah yang kami sukai.” Game pertarungan adalah salah satu hal yang dia kaitkan dengan penurunan industri. “Game pertarungan semuanya sama,” katanya, “jika Anda melihat-lihat di sini, game yang diproduksi di tahun 80-an, sangat bervariasi dan kreatif.”

Dan dia benar: konsepnya sering kali gila. Kami menghabiskan setengah jam bermain Timber, yang intinya adalah menebang pohon dalam waktu sesingkat mungkin sambil menghindari orang gila dan sarang lebah. Barcade telah sukses, dengan lokasi baru di Jersey City dan Philadelphia, yang terakhir juga menyajikan makanan.

Kenyataannya bagi seorang gamer, bagaimanapun, adalah bahwa Barcade adalah salah satu dari sedikit tempat di mana game arcade klasik masih dapat ditemukan di depan umum, dan dalam keadaan baik.

“Kami mendapatkan pemain kelas dunia di sini,” katanya, menunjuk ke papan tulis dengan skor tinggi. “Mereka tidak menghabiskan banyak uang dan mereka mungkin bermain Star Wars selama lima belas jam dalam seperempat, tapi kami juga menyambutnya.”

Kermizian dan rekan-rekannya tidak sesukses Dave & Buster (belum), tetapi mereka memiliki rencana untuk memperluas (lokasi Manhattan baru-baru ini dikonfirmasi), dan nama mereka tentu saja lebih baik.

Ini adalah kebenaran sederhana dari bisnis bahwa “semua game menjadi tidak menguntungkan setelah beberapa saat,” jadi mesin baru selalu menjadi keharusan

Chinatown Fair akhirnya dibuka kembali, tetapi bukan bisnis seperti dulu. Bagi Lonnie Sobel, salah satu dari beberapa manajer Pekan Raya Pecinan yang baru, modelnya “beradaptasi atau mati”. Lewatlah sebagian besar klasik karena, katanya, “mereka tidak menghasilkan uang.”

Mereka sebagian besar telah diganti dengan mesin bergaya perjudian, yang dikenal di industri sebagai game “penebusan”. Lonnie punya mesin Centipede, yang dia akui hampir tidak menghasilkan apa-apa, tapi dia menyimpannya karena itu adalah favoritnya.

Industri, katanya, telah beralih ke poker, roda pemintal, dan permainan yang menghasilkan tiket untuk hadiah yang sebagian besar tidak berharga. Bukan karena Chinatown Fair memiliki tiket atau token: semua permainannya telah dilengkapi dengan mesin gesek magnet modern, dan tidak ada yang menerima tempat.

Sebuah arcade, katanya kepada saya, “tidak dapat menguntungkan” tanpa permainan penebusan — permainan yang, ironisnya, mengingat sejarah yang bergejolak, pada dasarnya adalah mesin judi.

Lonnie juga sadar bahwa para pemain lama tidak senang dengan perubahan yang dia buat, tetapi dia masih menganggap Chinatown Fair sebagai “arcade nyata”, karena tidak menghasilkan uang dari makanan atau minuman keras.

Baginya, itu adalah kebenaran sederhana dari bisnis bahwa “semua game menjadi tidak menguntungkan setelah beberapa saat”, jadi mesin baru selalu menjadi keharusan. Dia masih mendapatkan game pertarungan Tekken terbaru, tetapi mesinnya yang paling menguntungkan, Wizard of Oz, adalah permainan pendorong koin lama yang menjadi pokok di taman hiburan dan kasino.

Baca Juga : Game Gratis Terbaik Yang Dapat Anda Mainkan Sekarang

Dalam perjalanan keluar, Lonnie memberi kami kartu gesek untuk mencoba Wizard of Oz. Sangat mudah untuk melihat bagaimana seseorang dapat membakar lebih dari beberapa dolar pada apa yang pasti merupakan permainan peluang.

Lonnie, yang tidak sepenuhnya mengesampingkan apa pun — bahkan kemungkinan masa depan di mana arcade menyajikan alkohol — mengatakan bahwa meskipun Chinatown Fair dalam inkarnasi ini tidak pernah memiliki masalah, “orang tidak suka remaja bersenang-senang.”